CDN

Jumlah konten yang diposting di Internet dan jumlah perangkat yang terhubung ke Internet terus bertambah. Sumber daya dalam jumlah besar, seperti bermacam-macam toko online atau sumber daya pada platform multimedia, memerlukan alat yang sesuai agar situs web berfungsi dengan baik. Salah satu solusi terbaik adalah CDN - Jaringan Pengiriman Konten.
Untuk artikel lengkapnya di CDN ...

Tampilkan Filter
Filter Hosting
Host Me Host Filter

Sistem operasi

Ruang Disk

Memori RAM

Jenis Disk

Inti CPU

Menyortir

Trust Pilot Nexcess
Skor - 9.8
Nexcess Logo
Nexcess

Nexcess

CDN 250
$25 /Bulanan

Ulasan 102


Lokasi Server


Nexcess Servers in SurreyBritania Raya Nexcess Servers in DearbornAmerika Serikat Nexcess Servers in AmsterdamBelanda Nexcess Servers in SydneyAustralia
Membandingkan
Trust Pilot Liquid Web
Skor - 9.4
Liquid Web Logo
Liquid Web

Liquid Web

1 TB
$130 /Bulanan

Ulasan 406

45 Kupon

Lokasi Server


Liquid Web Servers in PhoenixAmerika Serikat Liquid Web Servers in AmsterdamBelanda
Membandingkan
Trust Pilot OVH.ie
Skor - 7.8
OVH.ie Logo
OVH.ie

OVH.ie

InfraStructure CDN
$11.23 /Bulanan

Ulasan 47


Lokasi Server


OVH.ie Servers in IrelandIrlandia OVH.ie Servers in NetherlandsBelanda OVH.ie Servers in JapanJepang OVH.ie Servers in ItalyItalia OVH.ie Servers in HillsboroAmerika Serikat OVH.ie Servers in SingaporeSingapura OVH.ie Servers in Frankfurt am MainJerman OVH.ie Servers in MontrealKanada OVH.ie Servers in WarsawPolandia OVH.ie Servers in LondonBritania Raya OVH.ie Servers in RoubaixPerancis OVH.ie Servers in SpainSpanyol
Membandingkan
Trust Pilot Sonic Fast.io
Skor - 7.6
Sonic Fast.io Logo
Sonic Fast.io

Sonic Fast.io

CDN
$8.72 /Bulanan

Ulasan 8


Lokasi Server


Sonic Fast.io Servers in Las VegasAmerika Serikat Sonic Fast.io Servers in LondonBritania Raya Sonic Fast.io Servers in Hong KongHongkong
Membandingkan
Trust Pilot Hostry
Skor - 7
Hostry Logo
Hostry

Hostry

1,5TB CDN - 10$/mo
$10 /Bulanan


Lokasi Server


Hostry Servers in Czech RepublicRepublik Ceko Hostry Servers in SofiaBulgaria Hostry Servers in KievUkraina Hostry Servers in AmsterdamBelanda Hostry Servers in DallasAmerika Serikat Hostry Servers in MoscowFederasi Rusia Hostry Servers in PolandPolandia Hostry Servers in RigaLatvia Hostry Servers in SingaporeSingapura
Membandingkan
Trust Pilot Stack Path
Skor - 6.4
Stack Path Logo
Stack Path

Jalur Tumpukan

200 GB
$200 /Bulanan

Ulasan 1

42 Kupon

Lokasi Server


Stack Path Servers in United StatesAmerika Serikat
Membandingkan
Trust Pilot Ovh.de
Skor - 5.6
Ovh.de Logo
Ovh.de

Ovh.de

CDN InfraStructure
$13.38 /Bulanan

Ulasan 5

Membandingkan
Skor - 0
OUR Host Logo
OUR Host

Tuan Rumah KAMI

Defend Pack
$49.4 /Bulanan


Lokasi Server


OUR Host Servers in BakuAzerbaijan OUR Host Servers in VilniusLithuania OUR Host Servers in AmsterdamBelanda
Membandingkan

Apa itu CDN (Jaringan Pengiriman Konten)?

 

Jaringan Pengiriman Konten adalah sistem server yang tersebar di area yang dipilih - mis. sebuah negara atau benua. Server yang terletak di jaringan bekerja sama satu sama lain, mentransfer sumber daya halaman, yaitu kode HTML, file JavaScript, stylesheet, foto, atau video. Hasilnya, mereka memberikan akses cepat ke halaman dan situs, terlepas dari jumlah dan lokasi penggunanya.

 

 

Content Delivery Network

 

 

Contoh terbaik operasi CDN adalah YouTube. Diperkirakan 500 jam video diunggah ke platform setiap menit. Ini adalah jumlah film yang tidak terbayangkan, tetapi setiap pengguna dari manapun di dunia dapat dengan mudah menonton rekaman dalam definisi tinggi. Mengapa? YouTube bekerja secara efektif dan efisien berkat jaringan CDN global, yang mendistribusikan rekaman dan mengarahkan lalu lintas pengguna ke server yang paling dekat dengan perangkat yang digunakan oleh pengguna Internet. Ini memberi semua orang pengalaman pengguna terbaik.

 

Sederhananya, CDN adalah layanan yang memungkinkan kami menyajikan konten statis (gambar, PDF, video, CSS, JS, dll.) Dari server yang secara geografis paling dekat dengan pengunjung yang memasuki web.

 

Apa pengaruh ini?Nah, jarak dalam kilometer (meski tidak persis seperti itu) memengaruhi latensi: semakin besar jarak, semakin besar latensi.Semakin banyak latensi atau PING antara pengunjung dan server web, semakin lambat responsnya. Bisa juga dikatakan bahwa dari level & ldquo; rdquo; tertentu, pengunduhan permintaan juga akan melambat dan bahkan bisa terjadi kehilangan paket dalam koneksi.

 

Yang harus jelas bagi kami adalah bahwa untuk melayani web secepat mungkin dalam SEMUA situasi yang memungkinkan, kami harus sangat berhati-hati dengan latensi tinggi.

 

Apa yang dilakukan CDN adalah menyimpan dan menyimpan konten statis ini dari jenis yang sebelumnya kita pilih dan menyimpannya selama beberapa jam atau hari di server layanan, di pusat data di wilayah tertentu di dunia.

 

Nantinya, melalui layanan anycast DNS, saat pengunjung membuat permintaan ke web, layanan tersebut akan mengecek POP (point of presence) atau pusat data yang paling dekat dengan pengunjung. Dengan cara ini, file-file tersebut dilayani dari server terdekat.

 

Bagaimana cara kerja jaringan pengiriman konten?

 

Tugas utama CDN adalah meningkatkan kinerja situs web dan mempercepat waktu pemuatan situs web. Ia bekerja dengan mentransfer konten yang Anda posting ke server terdistribusi yang menyimpan konten dan melayani pengguna secara geografis. Ketika seseorang memasuki situs yang merupakan bagian dari CDN, jaringan mengalihkan permintaan dari server situs ke server CDN yang paling dekat dengan pengguna. Jaringan CDN memungkinkan komunikasi aktif antar server untuk mengunduh dan menyimpan konten yang belum didistribusikan ke seluruh jaringan.

 

Cara kerja CDN secara praktis tidak terlihat oleh pengguna. Semua transfer konten dan pengalihan dilakukan di sisi server. Efek jaringan terdistribusi, bagaimanapun, memiliki efek yang sangat positif pada pengalaman pengguna di situs web yang dikunjungi. Konten seperti foto dan video dikirimkan tanpa penundaan dan dengan kualitas yang lebih baik, dan subhalaman atau jendela yang dibuka memuat lebih cepat.

Satu-satunya tanda jelas CDN berfungsi adalah perubahan otomatis alamat situs web. Misalnya, Situs web Anda memiliki beberapa versi bahasa atau dapat terletak di banyak domain (.pl, .com, .de, .uk). Dengan memasukkan "nama situs web" berdasarkan lokasi, pengguna akan melihat situs dalam bahasa yang sesuai atau secara otomatis dialihkan ke situs di domain lain.

 

Apakah layanan CDN sangat mencolok?

 

Ya, YA dan TIDAK, yaitu, itu sangat tergantung pada kasusnya dan tidak ada aturan umum yang jelas untuk memutuskan apakah akan mengimplementasikan CDN atau tidak.

 

Tetapi kita juga harus membedakan antara CDN murni dengan proxy terbalik yang melakukan pengoptimalan dalam kode. CDN dapat melakukan pengoptimalan tertentu di CSS dan JS, sehingga perbaikan dapat terjadi yang tidak berasal dari implementasi layanan CDN, tetapi dari pengoptimalan.

 

Tapi kami akan mencoba menjelaskan beberapa poin atau keadaan di mana CDN dapat membantu kami:


  • Jika Anda memiliki situs web dengan konten dalam bahasa Inggris, dengan persentase lalu lintas campuran dari AS dan wilayah lain di dunia.

  • Jika Anda memiliki toko online yang menjual di seluruh Eropa.

  • Jika Anda memiliki situs web, jenis apa pun, yang multi-bahasa di domain yang sama.

 

Jika jarak geografis lebih lebar, perbedaan kecepatan pemuatan jauh lebih terlihat. Ingatlah bahwa ini terlihat karena ini tidak hanya memengaruhi 1 permintaan khusus untuk sebuah gambar, tetapi memengaruhi permintaan dari seluruh web, tetapi terutama yang paling berat.

 

Dalam beberapa kasus, Anda bahkan dapat melihat hasilnya sedikit lebih banyak karena cache proxy yang diimplementasikannya.

Poin penting lainnya dari CDN adalah bahwa mereka mampu melayani statis, dalam banyak kasus, lebih cepat daripada server web hosting. Bagaimanapun, mereka siap untuk itu dan menggunakan Nginx atau server web berkinerja tinggi untuk menyajikan konten.

 

Selain itu, server CDN jauh lebih siap untuk menangani lalu lintas volume tinggi daripada server hosting biasa. Mereka memang untuk itu.

 

How do content delivery networks work?

 

Apakah layak menggunakan CDN?

 

Manfaat menggunakan jaringan terdistribusi bergantung pada ukuran halaman, jumlah konten di dalamnya, dan persyaratan pengguna. Namun, mereka semua akan mendapat manfaat dari empat manfaat utama yang terkait dengan CDN.

 

Memuat waktu dan kualitas halaman

 

Jika halaman Anda memuat terlalu lambat, pengguna akan berhenti mengunjunginya. Berkat distribusi server dan pemilihan koneksi yang tepat, distribusi data membutuhkan lebih sedikit waktu. Halaman dan konten Anda memuat dengan cepat dan pengguna akan segera mencapai tujuan kunjungannya. Dalam kasus konten multimedia, kecepatan transfer data juga terkait dengan kualitasnya, yang berdampak positif pada pengalaman pengguna.

 

Ketersediaan dan redundansi

 

Ada banyak faktor yang dapat mengganggu kinerja situs web - kunjungan tiba-tiba atau kegagalan perangkat keras adalah beberapa alasan paling umum untuk tidak mengakses situs web. Jaringan CDN akan mengimbangi efek dari situasi seperti itu. Konten dihosting di banyak perangkat yang jaringannya dapat mengarahkan lalu lintas yang berlebihan. Jika terjadi kegagalan server, CDN secara otomatis menetapkan yang terdekat untuk memastikan akses tidak terputus ke situs.

 

Keamanan Situs Web

 

Jaringan CDN juga meningkatkan keamanan halaman dan situs Anda. Dengan meningkatkan sertifikat keamanan dan server yang mengganggu, Anda akan mengamankan situs web Anda, termasuk dari serangan DDoS, yang operasinya adalah merebut semua sumber daya layanan yang tersedia untuk memblokir akses ke situs web.

 

Memposisikan situs web di Google (SEO)

 

Algoritma mesin pencari Internet memperhitungkan banyak fitur dan atribut halaman. Kecepatan memuat halaman, pengindeksan grafik, keamanan, mis. dengan sertifikat SSL - elemen ini memengaruhi pemosisian situs web Anda. Dengan menggunakan CDN, Anda akan membantu situs web Anda mencapai posisi yang lebih tinggi di hasil pencarian Google.

 

Bagaimana menerapkan CDN

 

Implementasi CDN di situs web sepenuhnya bergantung pada jenis CDN. Seperti yang telah kami katakan, ada dua jenis:CDN tradisionaldanMembalikkan Proxy CDN.

 

Dalam reverse proxy CDN, Anda hanya perlu mengikuti proses yang diberitahukan oleh layanan kepada kami dan biasanya (selalu) melakukan perubahan DNS di domain kami untuk DNS yang disediakan oleh mereka.

Tapi & hellip; Bagaimana dengan CDN tradisional? Nah, dalam CDN tradisional kita harus mengkonfigurasi CNAME yang menunjuk ke nama host yang disediakan oleh CDN dan yang akan bertindak sebagai jembatan untuk menyimpan file menggunakan cache.

 

Prosesnya dapat bervariasi tergantung pada penyedia domain yang kami gunakan karena tidak semua memiliki antarmuka yang sama. Kita harus mengkonfigurasi CNAME di server DNS kita yang mengarah ke nama host yang disediakan oleh CDN yang kita konfigurasikan.

 

Setelah mengkonfigurasi bagian CNAME, kita harus melanjutkan untuk mengkonfigurasi CNAME atau CNAME di CMS yang dimaksud.Kami akan memberi tahu Anda apa yang harus Anda lakukan dalam kasus WordPress.Maksudnya adalah agar CMS secara otomatis mengganti jalur file atau permintaan yang ingin kita layani dari CDN.

 

Siapkan CDN di WordPress

 

Ada berbagai cara untuk mengimplementasikan dan mengkonfigurasi CDN di WordPress dan, tergantung pada plugin cache yang kita gunakan, kita akan menggunakan satu solusi atau lainnya.Jika kami menggunakan WP Rocket, W3 Total Cache, atau LiteSpeed ​​Cache, plugin ini menyertakan tab konfigurasi CDN yang memungkinkan kami menambahkan CNAME ini dengan mudah.Jika Anda ingin menggunakan plugin lain yang bukan merupakan cache untuk mengkonfigurasi CDN di WordPress. Tidak banyak pilihan dan tidak banyak yang gratis:


  • Perfmatters: Ini premium dan memiliki lebih banyak fitur; Diantaranya, kemungkinan mengonfigurasi Beban Bersyarat dari antarmuka yang keren.


  • Sharding Domain: Ini tidak persis untuk mengimplementasikan CDN tetapi gratis, meskipun membutuhkan waktu lama tanpa pembaruan.


  • CDN Enabler: Plugin yang dikembangkan oleh KeyCDN tetapi digunakan untuk mengimplementasikan CDN apa pun di WordPress.

 

Setelah kami melakukan konfigurasi, kami harus memeriksa bahwa tidak ada yang rusak dan permintaan dibuat ke CDN. Untuk ini, kita bisa menggunakan Alat Pingdom.

 

content delivery networks

 

Siapkan CDN

 

Beberapa dari sedikit CMS yang memiliki konfigurasi CDN terintegrasi secara native. Masalahnya karena tidak disebut demikian, orang biasanya tidak tahu untuk apa opsi spesifik itu.

Di "Media Server" adalah tempat Anda harus menempatkan CNAME yang baru saja Anda buat di DNS Anda. Ini secara otomatis akan mengganti URL unggahan dari kebanyakan file statis dengan URL baru yang Anda unggah dari CDN.

 

CDN untuk jQuery dan pustaka lainnya

 

Poin lain adalah bahwa ada layanan CDN tertentu untuk perpustakaan yang banyak digunakan, seperti jQuery atau untuk file dan CMS WordPress yang paling sering digunakan.CDN ini biasanya melayani versi normal dan versi pustaka yang diperkecil, yang cukup membantu untuk WPO situs web.Mereka biasanya merupakan pelengkap yang baik untuk CDN normal.

 

Google CDN untuk toko buku

 

Google juga mengelola CDN yang kuat dengan Google Cloud, tempat kami dapat menggunakan pustaka tertentu yang dimuat dari server Google. sayat memiliki batasan tertentu dan lebih berorientasi pada jQuery dan pustaka-nya.

 

Bagaimana CDN digunakan di situs WordPress?

 

Anda mungkin pernah mendengar banyak tentang CDN WordPress dan kemampuannya untuk mempercepat halaman web, di antara kegunaan lainnya.Dan saya tidak terkejut, karena kecepatan navigasi di situs web, tanpa diragukan lagi, adalah salah satu faktor paling relevan untuk meningkatkan pengalaman pengguna, sementara pengguna Anda menavigasi halaman situs web Anda.Saat ini, halaman yang memerlukan beberapa detik untuk ditampilkan di layar akan membuat pengguna kehilangan kesabaran dan meninggalkannya, untuk menemukan apa yang mereka cari di tempat lain.

 

Lagi pula, semua yang ada di Internet hanya dengan beberapa klik mouse, jadi mengapa menunggu ketika Anda dapat pergi ke tempat lain dengan sedikit usaha?Pada gilirannya, pengalaman pengguna memengaruhi SEO situs web, karena Google menghukum laman yang memakan waktu terlalu lama untuk dimuat, justru karena efek negatifnya pada faktor ini.

 

Ini, sampai sekarang, adalah alasan yang cukup untuk bangkit dan mulai mengoptimalkan gambar, memasang plugin cache, menggunakan plugin sumber daya rendah, dll.

 

Sampai kami menemukan bahwa CDN ada!

 

Tidak seperti pengoptimalan lain yang dilakukan pada sumber daya atau komponen yang diinstal di server web atau di WordPress, dengan campur tangan server eksternal CDN, yang berinteraksi dengan server web untuk mempercepat pengunduhan halaman web dan, akibatnya, kecepatan penjelajahan.

 

Apa yang dilakukan CDN di Situs WordPress?

 

Singkatnya, CDN adalah sekumpulan server yang didistribusikan ke seluruh planet dan terhubung satu sama lain melalui Internet.

Tapi, saya percaya bahwa cara terbaik untuk memahami apa itu CDN dan cara kerjanya adalah dengan terlebih dahulu mengetahui proses yang diikuti, dari saat pengguna memasukkan alamat di browser mereka hingga halaman web yang sesuai muncul di layar.

 

Meskipun tidak ada perbedaan yang signifikan dengan pengelola konten lainnya, untuk menyederhanakan deskripsi proses ini, kami akan berasumsi mulai sekarang bahwa kami mengakses halaman web suatu situs di WordPress. Prosedurnya adalah sebagai berikut:


  • Pengguna memasukkan alamat di browsernya.

  • Browser mengidentifikasi server yang sesuai dengan alamat itu dan meminta halaman web yang sesuai.

  • Server menerima permintaan ini dan WordPress menghasilkan file HTML, dari informasi yang disimpan dalam database-nya.

  • Server tersebut mengirimkan file HTML ini ke browser yang membuat permintaan.

  • Ketika browser menerima file HTML, itu membaca dan menafsirkan isinya.

  • Selama interpretasi ini, referensi (alamat web) ke berbagai sumber daya, seperti file gaya atau gambar, mungkin muncul sebagai bagian dari konten atau struktur halaman web.

  • Untuk setiap referensi ini, browser meminta sumber daya tersebut dari server yang sama.

  • Server melayani setiap permintaan ini, mencari sumber yang sesuai di hard drive Anda dan mengirimkannya ke browser.

  • Saat browser menerima sumber daya ini, browser menghasilkan dan menampilkan halaman web kepada pengguna.

 

Penggunaan alat jenis ini membebaskan server hosting dari tugas terakhir ini sehingga hanya perlu menangani permintaan browser. Untuk bagiannya, CDN akan bertanggung jawab menangani rujukan ke sumber daya.

 

Bagaimana cara kerja CDN?

 

Jika kami menganalisis proses secara mendetail, kami akan mengamati bahwa sebagian besar pekerjaan yang dilakukan oleh server hosting, secara paradoks, tidak didedikasikan untuk tugas yang paling penting: membuat dan mengirimkan halaman HTML ke browser yang memintanya.

 

Sebaliknya, server hosting menghabiskan banyak waktu pemrosesan untuk mencari dan mengirimkan file sumber daya ke browser.

 

Di antara sumber daya ini, yang paling sering adalah gambar, yang cenderung memakan lebih banyak ruang dan, akibatnya, mengonsumsi lebih banyak bandwidth daripada halaman HTML itu sendiri, tidak peduli seberapa dioptimalkan gambar tersebut.

 

Dengan sumber daya ini, server hosting dapat memfokuskan pekerjaannya pada apa yang penting: memperhatikan permintaan pengguna, membuat file HTML yang diminta, dan mengirimkannya kembali.

Sampai saat ini, kami hanya berhenti untuk melihat efek eksternal dari penggunaannya, tetapi tentunya Anda mulai melihat beberapa keuntungan yang dapat diberikannya kepada kami.Tapi, sebelum melihat untuk apa secara detail, mari kita berhenti sejenak untuk mengetahui cara kerja CDN dan dengan demikian lebih memahami semua kemungkinannya.

 

Secara skematis, prinsip pengoperasian CDN didasarkan pada 3 poin berikut:


  • Memiliki jaringan server yang luas, terhubung melalui Internet, tersebar di seluruh geografi daratan.


  • Menyimpan secara lokal di server ini salinan dari semua file sumber daya statis yang kami miliki di server hosting kami.


  • Mengganggu dan memenuhi permintaan untuk file sumber daya ini saat browser memintanya untuk membuat dan menampilkan halaman web kepada pengguna.

 

Mari kita lihat setiap poin lebih detail di bawah ...

 

Memiliki Jaringan Server

 

Meskipun hingga saat ini kami telah merujuk ke CDN dengan cara tunggal, seolah-olah itu adalah satu elemen, pada kenyataannya, itu adalah sekumpulan server, didistribusikan ke seluruh planet dan terhubung satu sama lain melalui Internet.

 

Berkat ketentuan ini, saat browser meminta sumber daya, itu dilayani oleh server yang terdekat dengan lokasi geografisnya sendiri, sangat mengurangi waktu untuk mengirim dan menerima data.Manajemen internal dan pengoperasian jaringan server ini sepenuhnya transparan baik untuk pemilik situs web yang menggunakan CDN maupun untuk pengguna yang menelusuri halaman-halamannya.Untuk keduanya, ia memiliki tampilan eksternal dari satu server yang mengirimkan file sumber daya melalui Internet.

 

Menyimpan sumber daya secara lokal

 

Masuk akal, karena jika CDN (kami tidak peduli server mana) akan mengirimkan, misalnya, gambar ke browser, itu harus memiliki file gambar itu di hard drive-nya sendiri.Jika saya harus memintanya dari server hosting, kami tidak akan lagi memiliki semua manfaat yang dapat kami berikan. Itu bahkan akan berdampak negatif pada kinerja karena dua permintaan harus dibuat untuk file yang sama.

 

Cara di mana file-file ini tiba disimpan dan didistribusikan di antara servernya, yang mungkin berbeda-beda tergantung pada konfigurasi layanan dan juga transparan bagi kami, tanpa kami harus campur tangan sama sekali.

 

Secara default, sebagian besar CDN membuat salinan lokal dari semua file sumber daya saat diinstal dan diaktifkan untuk pertama kali. Demikian juga, CDN sendiri bertugas memeriksa bahwa salinan lokalnya diperbarui dengan perubahan apa pun pada file asli di server hosting.

 

Mengganggu dan Menanggapi Permintaan Sumber Daya

 

Sejauh ini, kami memiliki jaringan server dan, didistribusikan di dalamnya, salinan dari semua file sumber daya kami.Namun, referensi (alamat web) ke sumber daya ini dari kode HTML halaman web tetap ada di server hosting kami.

 

Artinya, ketika browser membaca dan menafsirkan alamat web ini dalam kode HTML, browser akan terus memintanya dari server hosting, bukan dari server.Oleh karena itu, agar browser dapat mendownload file ini dari CDN, alamat web tersebut harus diubah sehingga mengarah ke server CDN, bukan server hosting.

 

Di sini kita bisa sedikit takut: apakah kita harus mengubah alamat web SEMUA gambar kita?

 

Pada prinsipnya, ya, tetapi penyedia alat jenis ini menyediakan alat (seperti plugin CDN untuk WordPress), untuk melakukannya untuk kami secara otomatis, jadi kami juga tidak perlu khawatir tentang itu.

 

Mode pengoperasian CDN

 

Penyedia WordPress dapat memilih di antara dua alternatif untuk mengganggu dan menanggapi permintaan sumber daya:


  • Yang pertama telah kami jelaskan sebelumnya: plugin CDN WordPress, yang disediakan oleh penyedia, yang mengubah alamat web dalam kode HTML halaman web sehingga mengarah ke salinan masing-masing dari file sumber daya di server.


  • Setelah plugin ini dipasang dan dikonfigurasi, proses mengubah alamat web menjadi otomatis dan transparan, baik untuk pemilik situs web maupun pengguna yang menjelajahinya, yang tidak perlu mengetahui di mana sumber daya sebenarnya dihosting.


  • Untuk bagiannya, dalam modalitas kedua, alamat web pada halaman tidak berubah, tetapi server menyajikan alamat tersebut secara langsung seolah-olah mereka adalah server hosting asli. Dalam hal ini, server CDN WordPress berfungsi sebagai proxy, menempatkan dirinya di antara browser dan server hosting.


  • Ketika server dapat menyediakan sumber daya yang diminta, karena memiliki salinan lokal, server mengirimkannya pada saat itu. Jika tidak dapat menyediakannya, baik karena tidak disimpan di hard drive Anda atau karena merupakan salinan yang kedaluwarsa, itu mengalihkan permintaan ke server hosting untuk diservis.


  • Dengan mode ini, server hosting akan selalu berada di belakang server CDN, sehingga Anda mendapatkan lapisan keamanan tambahan terhadap kemungkinan serangan eksternal, yang harus dilewati terlebih dahulu.


  • Selain itu, ia memiliki kemungkinan untuk menyimpan salinan statis halaman web, berperilaku sebagai server cache, sangat berguna ketika halaman konten kami jarang berubah.


  • Server CDN sendiri bertanggung jawab untuk memperbarui salinan statis ini secara berkala untuk memastikan bahwa pengguna selalu memiliki akses ke versi halaman terbaru.

 

Untuk apa CDN WordPress?

 

Sekarang kita tahu apa istilah ini dan bagaimana cara kerjanya, mari kita lihat layanan apa yang disediakan CDN untuk kita di WordPress dan bagaimana kita dapat memanfaatkannya untuk meningkatkan waktu respons server kita dan, akibatnya, kecepatan penelusuran pengguna kita:

 

1. Penyimpanan dan pengiriman file sumber daya statis

 

Pada dasarnya gambar dan file CSS. Ini adalah karakteristik utama server dan hampir menjadi alasan keberadaannya.

Seperti disebutkan di atas, dengan memiliki salinan lokal sumber daya statis, server hosting dibebaskan dari keharusan mengirimnya ke browser saat pengguna mengakses salah satu halaman webnya, membebaskannya untuk melakukan tugas lain.

 

2. Cache sumber daya dinamis

 

Sumber daya dinamis adalah sumber daya yang dibuat oleh pengelola konten setiap kali situs web dikunjungi.

Misalnya, di WordPress, halaman web dibuat setiap kali pengguna mengaksesnya. Ketika situs web memiliki banyak kunjungan, proses ini diulang terus menerus, yang memengaruhi kinerja server hosting.

 

Untuk menghindarinya, Anda dapat mengonfigurasi CDN untuk WordPress, yang menyimpan salinan statis dari halaman dinamis ini dan bertindak sebagai cache, saat beberapa pengguna menjelajahi halaman yang sama.Dia sendiri yang bertanggung jawab menjaga salinan statis lokalnya diperbarui dengan server hosting.

 

Pada titik ini, perlu dicatat bahwa tidak semua CDN WordPress menawarkan layanan ini dan, dalam banyak kasus, ini biasanya merupakan layanan berbayar.

 

3. Respon lebih cepat untuk pengguna dari negara lain

 

Server hosting kami adalah satu, atau sekumpulan kecil server jika situs webnya besar, terletak di satu lokasi geografis.

Server ini melayani permintaan yang dibuat oleh pengguna dari mana saja di dunia.

 

Semakin jauh dari pengguna tersebut, semakin banyak waktu transit yang diperlukan data untuk ditransfer dari browser ke server dan sebaliknya.

Dengan sumber daya ini, masalah ini hilang, karena server mereka tersebar di semua benua.

 

Saat pengguna mengakses situs web kami, mereka akan dilayani oleh server CDN yang paling dekat dengan lokasi fisik mereka, secara signifikan mengurangi waktu transit dan, akibatnya, waktu pengunduhan dan penjelajahan situs web.

 

4. Optimalisasi penggunaan resource server hosting

 

Kami telah menyebutkan di atas seperti apa proses pembuatan dan pengunduhan halaman web secara lengkap, di mana sebagian besar kapasitas server hosting, seperti waktu pemrosesan dan bandwidth, didedikasikan untuk perhatian dan pengunduhan file sumber daya statis.

 

Dengan mengalihdayakan unduhan ini, server dapat mendedikasikan persentase yang lebih besar dari kekuatannya untuk hal yang benar-benar penting: perhatian kepada pengguna dan pembuatan laman web yang mereka kunjungi.Dengan cara ini, Anda akan dapat melayani lebih banyak pengguna dan melayani lebih banyak halaman web tanpa mempengaruhi waktu download dan browsing secara negatif.

 

5. Perlindungan terhadap serangan hacker

 

Terutama serangan Denial of Service (DoS atau DDoS), yang terdiri dari membuat sejumlah besar akses simultan ke server, untuk menjenuhkannya dan tidak dapat memenuhi permintaan pengguna yang sah.

 

Server CDN memiliki mekanisme untuk mendeteksi kapan jenis serangan ini terjadi dan untuk menangkalnya, menghindari atau membatasi efeknya pada operasi normal server hosting.

 

Namun, CDN WordPress tidak boleh digunakan sebagai alat perlindungan utama terhadap jenis serangan ini, karena server hosting masih dapat diakses melalui Internet dan peretas dapat menemukan cara untuk mengaksesnya secara langsung, dengan melewati server.

 

Oleh karena itu, untuk mencegah serangan langsung ini, Anda juga harus selalu memiliki web hosting yang berkualitas, yang memiliki tindakan pengamanan terhadap serangan tersebut.

 

Bisakah saya menggunakan CDN untuk situs web di WordPress?

 

WordPress adalah pengelola konten yang paling banyak digunakan untuk hampir semua jenis dan ukuran web, dari blog yang hanya memuat artikel hingga platform eCommerce sejati dengan semua yang Anda butuhkan untuk melakukan pembelian secara online.Hegemoni ini berarti bahwa penyedia layanan jenis ini mendedikasikan lebih banyak upaya untuk solusi yang disesuaikan untuk web WordPress, jika hanya karena mereka memiliki volume klien yang lebih besar yang menggunakan manajer ini.

 

Selain itu, komunitas pengguna CDN WordPress juga jauh lebih besar, sehingga lebih mudah dan cepat untuk menemukan solusi atas masalah yang telah dimiliki, diselesaikan, dan dibagikan oleh pengguna lain kepada komunitas tersebut.

 

Namun, ini tidak berarti bahwa itu tidak dapat digunakan dengan pengelola konten lain. Penyedia CDN menawarkan plugin, add-on, atau modul untuk mengintegrasikan server mereka di pengelola konten utama pasar, tidak hanya CDN untuk WordPress.

 

Dalam kasus di mana jenis penyedia ini tidak menyediakan plugin untuk pengelola konten, Anda dapat mengunjungi layanan dukungan mereka atau komunitas pengguna untuk menanyakan apakah ada alternatif yang layak yang mudah diterapkan.

 

Di sisi lain, meskipun penyedia tertentu tidak menawarkan solusi atau dukungan untuk pengelola konten tertentu, ada begitu banyak penyedia di pasar yang, hampir pasti, beberapa dari mereka menawarkan solusi untuk ini. Pengelola.

 

Bagaimana cara menginstal CDN untuk situs WordPress saya?

 

Menginstal CDN di situs web WordPress tidak menghadirkan banyak kesulitan, berkat fakta bahwa penyedia menyediakan plugin yang melakukan banyak pekerjaan, bersama dengan konfigurasi layanan, untuk mendaftarkan situs web.

 

Meskipun setiap penyedia jenis sumber daya ini memiliki kekhasan masing-masing saat menginstal dan mengkonfigurasi plugin dan layanan itu sendiri, perbedaan utama diberikan oleh mode operasi:

 

Pengalihan URL file sumber daya

 

Untuk modalitas ini, integrasi layanan jenis ini memerlukan 2 langkah umum berikut (detailnya mungkin sedikit berbeda di antara penyedia):


  • Daftar di platform CDN, melalui situs web penyedia dan aktifkan situs web yang akan digunakan CDN. Meskipun nomenklaturnya mungkin berbeda antar penyedia, mereka sering disebut sebagai & ldquo; zona & rdquo ;. Untuk zona ini, itu mengaitkan URL, yang harus kita tulis.


  • Instal plugin untuk CDN, yang akan menangani pengalihan semua file sumber daya. Untuk melakukan ini, kita harus mengkonfigurasi URL zona yang telah kita catat di poin sebelumnya.

 

Server CDN sebagai Proxy

Mengintegrasikan layanan seperti ini yang berfungsi sebagai proxy juga memerlukan dua langkah umum:


  • Daftar di platform CDN, melalui situs web penyedia, dan aktifkan situs web tersebut. Dengan demikian, ini menyediakan server nama untuk domain situs web.


  • Ubah server nama di penyedia agar mengarah ke server nama CDN. Sejak saat itu, setiap akses ke situs web akan selalu dan secara eksklusif dilakukan melalui server.

 

Dalam kasus ini, tidak perlu menginstal plugin CDN untuk WordPress, karena perubahan sebelumnya sudah cukup untuk pengoperasian sumber daya. Meskipun disarankan, untuk dapat mengonfigurasi beberapa area tanpa harus masuk ke situs web penyedia.

 

Perubahan server nama

 

Perubahan ini tergantung pada penyedia domain yang kami kontrak. Mari kita lihat langkah-langkah yang, secara umum, harus kita ikuti dengan penyedia mana pun:


  • Akses akun kami di situs web penyedia nama domain.

  • Di antara opsi konfigurasi, temukan opsi yang menunjukkan server yang disediakan oleh penyedia.


  • Penyedia selalu menyediakan dua server DNS. Kita harus memodifikasinya untuk masuk alih-alih dua server nama


  • Setelah modifikasi dilakukan, mungkin diperlukan waktu hingga 24-48 jam agar perubahan menyebar ke seluruh jaringan. Tidak mungkin untuk mempercepatnya, jadi kita hanya bisa menunggu.

 

Kesimpulan

 

Mungkin ada beberapa alasan yang membuat kami mempertimbangkan penggunaannya, seperti mengoptimalkan pemosisian organik, menambahkan lapisan keamanan tambahan terhadap peretas ke situs web, atau menggunakan sumber daya server hosting dengan lebih baik.

 

Terlepas dari kerumitan teknis di balik operasinya, penyedia telah menyediakan mekanisme dan alat yang mudah dipasang dan dikonfigurasi untuk pengelola konten paling populer, termasuk CDN WordPress.

 

Meskipun banyak penyedia menyediakan paket gratis, sebagian besar memiliki batas waktu, setelah itu memerlukan kontrak paket berbayar, tergantung pada tingkat lalu lintas dan kunjungan ke situs web. Ini dapat bekerja dalam dua cara: menulis ulang URL dari file sumber daya statis situs web atau berperilaku sebagai server proxy.